Menu

Mode Gelap
Djauzi dan Rafa Jadi Mojang Jajaka Kota Bandung 2023 *Pemilu 2024 Momentum Bagi Rakyat Indonesia Menentukan Masa Depan Negara dan Bangsa* Ini salah satu manfaat dari pajak yang Anda bayarkan… fasilitas kesehatan kepada seluruh masyarakat Indonesia, seperti @bpjskesehatan_ri. Ditjen pen pada rapat kerja HIMKI tahun 2023 Penandatanganan nota kesepahaman dan perjanjian kerja sama antara badan pengawas keuangan dan pembangunan dengan provinsi Papua Selatan Papua tengah Papua pegunungan dan Papua barat daya

Bisnis · 31 Aug 2023 19:28 WIB ·

Izin Trayek Bus Sugeng Rahayu-Eka Terancam Dicabut Buntut Kecelakaan Ngawi


 Izin Trayek Bus Sugeng Rahayu-Eka Terancam Dicabut Buntut Kecelakaan Ngawi Perbesar

Media Bangsa – Kecelakaan maut terjadi di Jalan Raya Ngawi-Maospati KM 9-10, Desa Tambakromo, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, Kamis (31/8/2023). Bus Sugeng Rahayu tabrakan dengan Bus Eka Cepat diduga karena menghindari pejalan kaki yang tiba-tiba menyeberang jalan. Buntut kecelakaan itu, izin trayek kedua bus tersebut bisa saja dicabut.

Kepala BPTD Kelas II Jawa Timur Utomo Harmawan: Dua bus kecelakaan maut di Ngawi adalah bus AKAP. Harmawan usul evaluasi kepada Direktorat Angkutan Jalan Kemenhub RI terkait bus tersebut. Kewenangan, pembinaan, dan izin bus antar kota antar provinsi ditangani oleh pusat.

“Kami akan beri rekomendasi berupa evaluasi terhadap kecelakaan tersebut. Evaluasinya kita tunggu tim di lapangan hasil analisa dan investigasinya bagaimana,” tambahnya.

Utomo mengatakan, Bus Sugeng Rahayu termasuk bus yang seringkali mengalami kecelakaan. Pihaknya sudah memonitor Bus Sugeng Rahayu sejak jauh-jauh hari.

“Kita akan memberi masukan kepada pusat karena yang berwenang melakukan penindakan, teguran, peringatan, bahkan pencabutan izin trayek ya pemberinya dalam hal ini Direktorat Angkutan Jalan,” jelasnya.

“Kita memberi usulan atau rekomendasi saja. Tapi Bus Sugeng Rahayu ini terlalu sering (kecelakaan), maka akan kita evaluasi. Kita usulkan Bus Sugeng Rahayu sudah terlalu sering (kecelakaan),” tegasnya.

Dirinya mengatakan, perlu ada pembinaan kepada PO Sugeng Rahayu, utamanya dalam kualifikasi driver bus.

“Perlu pembinaan ke pihak PO soal driver bus. Jangan asal cari driver, harus diseleksi agar driver itu terampil dan bisa bertanggung jawab,” jelasnya.

Utomo belum merinci usulan apa yang akan disampaikan BPTD Jatim kepada Kemenhub. Yang pasti, pihaknya akan mengevaluasi dua PO bus tersebut terutama Sugeng Rahayu.

“Nanti kita tunggu, pokoknya evaluasi Sugeng Rahayu karena sering kecelakaan kami lihat di berita-berita,” jelasnya.

“Yang pasti BPTD siap membantu proses evakuasi. Di sana ada cabang kami kepala terminal Ngawi, kita membantu evakuasi apa yang bisa dilakukan pelaksanaan di sana, membantu korban-korban yang perlu pertolongan,” tandasnya.

Diketahui, kecelakaan maut Bus Sugeng Rahayu bernopol W 7572 UY vs Bus Eka Cepat bernopol S 7551 US di Jalan Raya Ngawi-Maospati Km 9-10, Desa Tambakromo, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi. Laka diduga terjadi usai bus menghindari pejalan kaki yang menyeberang jalan.

Ada 18 korban dalam kecelakaan ini. Rinciannya, ada 3 orang tewas dan 15 orang mengalami luka. Tiga orang yang tewas yakni dua orang sopir bus dan ibu-ibu pejalan kaki yang menyeberang.

[sumber]

Artikel ini telah dibaca 143 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Naik Bus, Ganjar-Mahfud Hadiri Sidang Perdana Sengketa Pilpres di MK

9 May 2024 - 10:39 WIB

Antisipasi sesar lembang.brin dorong bangunan di bandung gunakan anti gempa

8 May 2024 - 20:13 WIB

Tak Lagi Nyaleg DPR RI, Ono Surono: Saya Diperintah Nyalon DPRD Jabar

8 May 2024 - 19:02 WIB

Ganjar-Mahfud Resmi Deklarasi Oposisi!

8 May 2024 - 17:55 WIB

Google Ads Bantu UMKM Jangkau Lebih Banyak Customer

6 May 2024 - 13:21 WIB

Google Ads

Sosialisasi Program Ciburial MeSaT (Mengelola Sampah Terpadu) di Desa Ciburial, Kec. Cimenyan oleh mahasiswa yang melaksanakan program Magang MSIB di PT. Agritama Sinergi Inovasi penempatan Ketapang Kita beserta para penggiat lingkungan

3 May 2024 - 09:42 WIB

Trending di Kesehatan