Menu

Mode Gelap
Djauzi dan Rafa Jadi Mojang Jajaka Kota Bandung 2023 *Pemilu 2024 Momentum Bagi Rakyat Indonesia Menentukan Masa Depan Negara dan Bangsa* Ini salah satu manfaat dari pajak yang Anda bayarkan… fasilitas kesehatan kepada seluruh masyarakat Indonesia, seperti @bpjskesehatan_ri. Ditjen pen pada rapat kerja HIMKI tahun 2023 Penandatanganan nota kesepahaman dan perjanjian kerja sama antara badan pengawas keuangan dan pembangunan dengan provinsi Papua Selatan Papua tengah Papua pegunungan dan Papua barat daya

Bisnis · 17 May 2023 12:45 WIB ·

*Memilih Pemimpin & Wakil Rakyat Harus Jujur dan Obyektif. Karena Suara Rakyat Adalah Suara Tuha*

Jacob Ereste :

Keteguhan sikap berdasarkan cara dan pola berpikir untuk menentukan pilihan terbaik sebagai pilihan dalam menentukan Presiden maupun Legislatif (Anggota DPR pada semua tingkatan) pada Pemilu 2024, sungguh akan sangat menentukan masa depan dan arah kemajuan bangsa dan negara Indonesia untuk semua segi dan bidang kehidupan.

Karena itu sikap dan kejelian menentukan pilihan — sebagai bagian dari keyakinan diri dan tanggung jawab setiap orang dalam berbangsa dan negara merupakan implementasi dari keimanan yang akan dipertanggung jawabkan juga tak hanya di dunia, tapi juga di akhirat.

Sebagai pemilih yang menentukan sosok Pemimpin Nasional dan segenap wakil rakyat yang ada di DPR (Pusat dan Daerah) tidak lebih penting dari sikap dan pilihan kita sebagai rakyat yang kelak akan menikmati kebijakan atau segenap keputusan yang mereka lakukan yang harus dan wajib diorientasikan sepenuhnya untuk kepentingan, keselamatan, kesejahteraan,dan kenyamanan serta masa depan bangsa dan negara agar lebih baik, manusiawi serta lebih beradab.

Karena itu, dalam menentukan sikap pilihan harus yang terbaik dengan membayangkan masa depan kita sebagai warga bangsa dan warga negara yang baik, jujur dan ikhlas dengan rasa penuh tanggung jawab untuk ikut menentukan masa depan bersama, tidak atas dasar kepentingan pribadi atau kelompok apapun namanya, kecuali dalam satu bingkai kebersamaan, persatuan dan ghiroh nasionalisme kebangsaan seperti yang kita yakini dari segenap sila-sila Pancasila yang telah kita sepakati sebagai falsafah bangsa dan sebagai ideologi negara.

Cara berpikir dan bersikap untuk kemudian teguh menentukan pilihan sosok pemimpin, baik untuk tingkat nasional maupun pemimpin di daerah — termasuk wakil rakyat — tidak lagi boleh mengulang kesalahan masa lalu yang memilukan. Akibat dera dan derita kebijakan dan perlakuan mereka sebagai penentu dan pelaksana kebijakan publik yang berdampak buruh bagi kita semua sebagai rakyat yang telah terbukti suara dan usulan kita tidak banyak yang bisa diterima, bahkan lebih sedikit dari yang mau mereka lakukan.

Oleh karena itu, momentum Pemilu (Presiden, Gubernur, Bupati dan Walikota serta wakil rakyat) harus kita pilih dengan sikap kritis, jeli dan cermat agar tidak sampai salah. Sebab akibatnya akan kita tanggung bersama — minimal selama mereka berkuasa — dan bila salah akan terus berkelanjutan kepada rezim penguasa berikutnya lantaran telah menjadi bagian dari pola budaya cara penguasa di negeri kita.

Dalam pelaksanaan Pemilu (Presiden dan Legislatif) memang ada tiga komponen yang menentukan, yaitu penyelenggara Pemilu, peserta Pemilu dan pemilih dalam Pemilu itu. Sekiranya Komisi Penyelenggara Pemilu (KPU) tidak netral dan tidak jujur dalam pelaksanaan, maka hasilnya akan berakibat buruk bagi kita sebagai rakyat. Begitu juga bila peserta Pemilu yang ikut dalam kontestasi pemilihan itu tidak jujur dan curang, maka dampaknya pun akan dirasakan oleh kita sebagai rakyat. Artinya, dalam proses pelaksanaan Pemilu ini peran penting kita sebagai rakyat yang memberikan pilihan tidak bisa abai terhadap proses pelaksanaannya. Lantaran potensi kecurangan yang dilakukan oleh pihak penyelenggara — karena berpihak pada salah satu kandidat — maka manipulasi suara — bahkan teknis pelaksanaan Pemilu itu sangat mungkin dilakukan dengan cara menggiring atau menyudutkan kita sebagai rakyat yang berhak memberikan pilihan yang terbaik bagi diri kita atas dasar pertimbangan yang matang.

Atas dasar itulah, partisipasi aktif — jika pemilihan Presiden dan Legislatif hendak dilakukan dengan baik dan benar — maka kita semua sebagai rakyat pemberi suara harus ikut melakukan pemantauan, pengawasan serta koreksi seperlunya, karena semua itu akan menjadi legitimasi suara serta pilihan rakyat. Jika tidak, maka kita pun sebagai rakyat pasti akan ikut berdosa, karena telah ikut menggradasi keyakinan kita sendiri bahwa suara rakyat adalah suara Tuhan.

Masalah mereka selalu penyelenggara dan peserta yang culas — melakukan kecurangan atau persekongkolan jahat untuk memanipulasi suara rakyat, biarlah itu semua menjadi urusan mereka baik di dunia sekarang maupun di akhirat nantinya. Dan kita patut percaya dengan azab dan karma yang mendera atau menjadi imbalan untuk semua yang telah kita lakukan.

Nagrak, 17 Mei 2023

Artikel ini telah dibaca 6 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pemanfaatan Sampah Dapur Menjadi Cairan Serbaguna bersama Mahasiswa Pengabdian Masyarakat UPN “Veteran” Jawa Timur

22 June 2024 - 18:26 WIB

Sosialisasi “Pentingnya Sertifikasi Halal bagi UMKM Muda di Desa Candi, Kab. Sidoarjo”

20 June 2024 - 11:06 WIB

Kerja Bakti “Pembersihan Sampah Sekitar Sungai di Desa Ciburial RW 7

15 June 2024 - 21:50 WIB

Kegiatan Pengolahan Sampah Terpadu di Desa Ciburial “Mengubah Sampah Organik Menjadi Pupuk Kompos”

15 June 2024 - 21:43 WIB

Profil Desa Ciburial: Keindahan Alam yang Membutuhkan Pengelolaan Sampah Terpadu

15 June 2024 - 21:33 WIB

Tax Policy and Economic Elites: Going Where the Money is Earmarking

12 June 2024 - 05:59 WIB

Trending di Pendidikan